Johanna Konta Sederhana Lewat Pengalaman Kejuaraan Wimbledon Setelah Mengalami Patah Hati Di Semi Final

Petenis No 1 asal Inggris. Johanna Konta mengatakan Venus Williams adalah “juara sejati” setelah pertandingan semifinal Wimbledonnya berakhir, namun ‘Konta Mania’ telah mengalami pengalaman yang “sangat syahdu”.

Konta memulai hari ini untuk menjadi finalis pertama Inggris di nomor tunggal putri selama 40 tahun namun Venus Williams berpaling pada penampilan yang berani untuk mengakhiri harapannya.

Dua puluh tahun setelah membuat debut pada kejuaraan Wimbledon, Venus Williams sang juara lima kali  beturut-tururt berhasil masuk ke final kesembilannya di All England Club dan yang pertama sejak 2009, sementara menunggu gelar Grand Slam pertama berlanjut untuk Konta.

Penampilan akbar dalam usia 37 tahun dari pukulan yang kuat di Center Court mungkin telah menghentikan Konta untuk menandingi prestasi Virginia Wade pada tahun 1977, namun Kejuaraan tahun ini menandai penampilan terbaiknya setelah mencapai putaran kedua.

“Kurasa itu sangat syahdu,” kata Konta saat konferensi persnya. “Ini adalah sesuatu yang lebih besar bagiku dan jelas saya hanya fokus pada pertandingan dan penampilan saya, dan mencoba untuk memperbaikinya. Hal itu membawanya sedikit keluar konteks dan, saya kira, saya menyadari betapa istimewanya dan seberapa banyak orang melakukannya. Menikmati menjadi bagian dari perjalananku. ”

Williams, yang akan menghadapi Garbine Muguruza di final hari Sabtu, mematahkan servis pada permainan ke-10 untuk meraih set pertama dan kemudian berbalik memutar untuk menepatkan posisi ke-6 lawannya, mematahkan servis dua kali lagi untuk menyelesaikan pertandingan.

Sementara Konta mengaku dirinya dikalahkan oleh “juara sejati”.

“Saya pikir dia melakukan apa yang dia lakukan dengan baik,” kata no 7. dunia. “Dia mendiktekan pertandingan dari bola pertama sampai yang terakhir. Saya pikir dia hanya menunjukkan kualitas sebenarnya dan mengapa dia juara lima kali di sini, hanya juara sejati dia.

“Sangat sulit bagi saya untuk mendapatkan pijakan yang baik dalam pertandingan ini. Beberapa peluang yang saya dapatkan, dia melakukannya dengan sangat baik untuk menyingkirkan mereka dari saya.

“Saya tidak berpikir saya terlalu salah di luar sana, saya pikir itu semua menyanjungnya.”

Pada usia 37, Williams adalah finalis Wimbledon tertua sejak Martina Navratilova pada tahun 1994 dan akan mencari kejuaraan Wimbledon keenamnya dan trofi tunggal Grand Slam ke delapan secara keseluruhan saat Konta bermain di semifinal kedua keduanya setelah mencapai empat besar di Australia Terbuka di 2016.

“Ini adalah semifinal kedua Grand Slam saya, itu dia, saya yakin, jadi dia pasti tampil di pertandingan dengan lebih banyak pengalaman daripada sebelumnya,” tambah Konta.

“Saya sama-sama menang dalam memenangkan turnamen ini. Saya pikir hari ini datang pada hari itu, dan Venus bermain lebih baik dari saya Saya senang dengan pertandingan yang saya mainkan, bagaimana saya bangkit menghadapi setiap tantangan Saya jatuh pada rintangan ini, sayangnya semoga lain kali saya bisa melangkah¬†Togel Online lebih jauh.

“Saya pasti ingin terus mendorong diri saya untuk menjadi yang terbaik yang saya bisa.”

Leave a Comment